oleh

Polres Bintan Berikan Rasa Aman Kepada Jemaat Gereja Saat Kebaktian Jumat Agung

Bintan (KEPRI)-Personel Polres Bintan melaksanakan pengamanan Jumat Agung atau hari Wafatnya Isa Almasih menjadi hari bersejarah bagi umat Nasrani yang melaksanakan ibadah di Gereja, Bintan, Kepulauan Riau, Jumat (29/3/2024) pagi.

Untuk wilayah Polsek Bintan Timur Gereja yang melaksanakan ibadah Jumat Agung adalah Gereja HKBP (Huria Kristen Batak Protestan) rogate kijang yang terletak di Kelong Enam, Gereja HKI (Huria Kristen Indonesia) Petra, Gereja GBI (Gereja Betel Indonesia) My Home 22, Gereja GPDI (Gereja Pantekosta Di Indonesia), Gereja GPPS (Gereja Pantekosta Pusat Surabaya) Bukit Sion dan masih ada beberapa Gereja lain yang melaksanakan Ibadah di wilayah Bintan Timur.

Untuk Wilayah hukum Polsek Bintan Utara juga dilakukan pengamanan ibadah Jumat Agung atau memperingati Wafat Isa Almasih yaitu Gereja GPIB Hossana yang terletak di Jalan Hang Tuah Komplek KPLP Tanjung Uban Kota, Gereja Kristen Indonesia (GKI) dan banyak lagi Gereja lainnya yang melakukan ibadah yang dilakukan pengamanan oleh personel Polri.

Kapolres Bintan AKBP Riky Iswoyo, S.I.K., M.H melalui Kasi Humas Polres Bintan IPTU Missyamsu Alson menyampaikan hari ini kita terjunkan personel kita melakukan pengamanan dibeberapa lokasi gereja yang melaksanakan ibadah atau kegiatan dalam rangka memperingati Jumat Agung atau wafatnya Isa Almasih.

“Pengamanan yang dilakukan tidak hanya pada keselamatan jemaah saja, juga dilakukan pengamanan terhadap kendaraan jemaah dan arus lalu lintas disekitar Gereja, hal ini merupakan wujud dedikasi Polri dalam memberikan rasa aman kepada masyarakat baik itu dalam rangka kegiatan Ibadah maupun yang lainnya, dengan tujuan memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat atas hadirnya Polisi ditengah-tengah masyarakat,” ucap Alson kepada wartawan.

Dalam kegiatan tersebut personel Polres Bintan juga menghimbau kepada masyarakat untuk selalu memperhatikan keselamatan diri maupun barang berharga lainnya, seperti saat berkendara patuhi rambu-rambu lalu lintas, mengunakan helm Standard dan melengkapi kelengkapan diri lainnya serta selalu perhatikan segala macam barang elektronik yang ada dirumah agar benar-benar dipastikan dalam keadaan mati ketika rumah ditinggalkan guna mengantisipasi kejadian yang tidak diinginkan,” ungkapnya.

Saat ini di wilayah kita sudah mulai memasuki musim kemarau oleh karena itu kami menghimbau kepada seluruh lapisan masyarakat untuk tidak melakukan pembakaran hutan dan lahan baik itu sengaja maupun tidak disengaja karna dapat membahayakan serta para pelaku pembakaran juga akan dikenakan sanksi sesuai Undang-Undang yang berlaku,” ujarnya. (HMS)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed