oleh

Diskusi Publik Peluang Tantangan Potensi Minyak dan Gas di Kepulauan Anambas

Palmatak, ANAMBAS (KEPRI) – Diskusi Publik dengan Tema “Peluang dan Tantangan Potensi Minyak dan Gas di Kabupaten Anambas, Provinsi Kepuluan Riau”. Kegiatan ini diadakan di gedung serbaguna Desa Tebang, Senin (5/8/2019).

Narasumber dalam diskusi, Kadis DPM – PTSP, Tranmigrasi dan Tenaga Kerja Kabupaten Kepulauan Anambas, Yusnizar, S.E., MP, didampingi Ir. Fachrizal (Ahli Migas General Manager Kso Pertamina EP), Rodi Hartono (Ketua SBSI KKA), dan sebagai monderator Dedi Syaputra, S.IP (Derektur NGO SEBORA KKA), dalam diskusi tersebut dibuka oleh Sahtiar Sekda KKA mewakili Bupati KKA Abdul Haris.

Dalam sambutannya, Sekda Anambas, Sahtiar mengatakan sesuai dengan tema untuk diskusi kita hari ini, tentang peluang dan potensi minyak dan gas untuk masyarakat lokal yang dampak dari ekplorasi yang ada di kabupaten kepulauan anambas. Pemerintah hari ini akan mengevaluasi lagi, langkah-langkah pembenahan bagi perusahan minyak dan gas yang beroperasi didaerah Kepulauan Anambas.

Dia juga berharap semoga diskusi hari ini berjalan lancar dan akan ada jawaban dari apa yang kita diskusikan pada hari ini,” sebut Sekda.

Senada dengan hal tersebut, Fachrizal selaku narasumber menjelaskan, Anambas salah satu kabupaten di Kepri yang mempunyai sumber gas dan minyak, jika kita lihat banyak hal yang belum dinikmati oleh masyarakat lokal dampak dari ekplorasi minyak dan gas diblok Anambas yang telah berjalan sejak puluhan tahun silam.

“Ada potensi minyak dan gas yang bersekala besar yang seratus tahun tidak habis diblok Anambas saat ini yaitu yang diberinama blok ande – ande lumut.

Menambahkan bukan itu saja sudah berpuluhan tahun pipa dibawah laut Anambas tujuan singapura yang dipasang oleh pihak perusahaan telah mengambil gas dari perut bumi kita, namun sampai saat ini masih banyak masyarakat anambas kka yang hidup dibawah garis kemiskinan dan tidak menikmati dari hasil buminya sendiri,ungkapnya.

Saat bersamaan Rodi Hartono selaku ketua SBSI KKA juga menuturkan lima item yang harus diketahui oleh pemerintah dan perusahaan yang sudah beroperasi, peluang yang begitu nyata antaranya, dana bagi hasil dari sumberdaya manusia, sumber PAD, pajak dan retribusi terhadap daerah, peryertaan modal (PI 10%), membuka lapangan kerja lokal, CSR/ Tanggung jawab sosial perusahaan, bertanggung jawab terhadap lingkungan juga tanggung jawab sosial terhadap masyarakat dan yang terakhir peluang transfer knowledge dan technology, paparnya.

Diskusi kita kali ini berharap pemerintah bisa memgatur regulasi untuk meningkatkan sumber daya manusia bagi masyarakat lokal yang dibandingkan dengan masyrakat luar yang mpunyai potensi dalam bidang tertentu, diduga pemerintah dan pihak pengelola tidak transparan dalam pengrekrutan tenaga kerja, banyak pelamar titipan, ada permainan oknum karyawan dan banyak sekali oknum karyawan pembunuhan karakter itu yang terjadi, jelas semua itu akhirnya menjadi konplik ditengah masyarakat, ucap salah masyarakat yang tidak mau disebutkan namanya.

lanjutnya, Kita belum memdapat poin dari diskusi publik hari ini, kita akan membentuk forum melanjutkan ke RDP (Rapat Dengan Pejabat) pemda KKA bersama Dprd KKA sebagai aspirasi masyarakat juga berharap seluruh pihak pemerintah dan pihak perusahaan hadir dalam diskusi berikutnya,” imbuhnya.

Dari pantauan media ini sejak pagi sampai selesai acara diskusi dan audensi bersama narasumber, namun sayang dari pihak perusahaan medco maupun SKK migas dan DPRD KKA tidak satupun hadir dalam diskusi publik tersebut hanya beberapa anak perusahaan yang memenuhi undangan.

Editor: Kadeni Razak

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed